Jumat, 11 Januari 2019

Preman Pensiun, dari Sinetron ke Layar Lebar



Halo, assalamu'alaikum, hari ini, iya, saat aku mulai nulis ini, cuaca di bogor alhamdulillah cerah, secerah hatiku dan hatimu kan ya? ciee
Iya, apapun yang terjadi di luar sana, hati mah harus tetap cerah, tetap seneng, jangan lupa bahagia

Eh, tapi bener kok aku seneng tuh, rasanya karena kemarin tanggal 10 Januari nonton film Preman Pensiun. Nah, Preman Pensiun? memang ada filmnya? bukankah sinteronnya saja sudah lama enggak muncul di TV.


Kamu pasti tak asing kan sama sinteron Preman Pensiun yang beberapa tahun lalu tayang di RCTI? aku seneng sama sinetron ini karena beda dengan sinetron lain pada umumnya. Setidaknya ada hal-hal yang bikin aku seneng nonton sinetron Preman Pensiun ini waktu itu

  • Natural, alami, peristiwa maupun dialognya sangat dekat dengan keseharian kita. Apa yang ada di sinetron itu, mudah sekali kita jumpai di sekitar kita. Baik dialognya, peran yang dimainkan dan sebagainya
  • Pemain mengandalkan karakter, jadi di sinetron  Preman Pensiun ini semua pemain mengutamakan bermain watak, bukan menonjolkan kecantikan dan ketampanan saja.
  • Ada kearifan lokal ( dalam hal ini Sunda ) yang muncul
  • Kental humor, sehingga nonton film ini kening kamu nggak akan berkerut, justru akan mengendorkan syaraf yang cape, hehe
Lalu ketika ada undangan menghadiri nonton bareng pada Press Screening film Preman Pensiun, duuuh seneng dong, bener, seneng banget malah. 

Iya, Preman Pensiun sebentar lagi akan tayang dalam bentuk layar lebar, dan ini sebenarnya merupakan lanjutan dari sinetron yng sudah tiga tahun tidak tayang lagi.


Adegan awal film ini, seingat aku, adalah  adegan akhir dari sinetron Preman Pensiun di televisi yaitu semacam janji bersama, untuk bubar dan menjalani hidup seperti manusia normal pada umumnya. 




Dalam film  Preman Pensiun kamu masih akan ketemu dengan  dengan pemain yang sama, seperti Epy Kusnandar  yang memerankan Muslihat, dengan kehidupan rumah tangganya bersama Esih (Vina Ferina). Ada Ceu Edoh juga lho.

Selain cerita tentang kedatangan kembali Gobang ke kota Bandung, film Preman Pensiun juga mempertemukan kembali tokoh-tokohnya, seperti Dikdik ( Andri Manihot ), Ujang ( M Fajar Hidayatullah ), juga mang Uuk yang suka mengucap istilah Inggris, yang akan memancing tawa siapapun. 

Anak-anak Bahar ( Didi Petet ),  yaitu Kinanti ( diperankan Tya Arifin ) dan ke dua kakaknya juga akan muncul di film ini, untuk sebuah keperluan keluarga dan kamu juga akan ketemu sepaket duo kocak yaitu Pipit (Ica Naga)  dan Murad (Deny Firdaus).

Sebuah kisah kehidupan, dibungkus dengan humor yang menggelitik, kadang mengharukan, kadang terasa konyol, benar-benar mengaduk emosi. Ada kesedihan, ada kesetiaan, ada rasa sayang.

Kelebihan lain film ini, adalah banyak pesan moral yang ditampilkan film ini, tanpa menggurui penontonnya.

Hingga aku nonton dengan tertawa yang bercampur air mata, air mata melihat kelucuan dan campur haru. Karena berbentuk film, maka ceritanya cukup kompleks, namun di tangan sutradara Aris Nugraha, cerita  tidak kehilangan alur dan tetap tiap-tiap fragmen saling terhubung dengan apik


Sebagian pemain film Preman Pensiun


Foto bareng, pemain dan blogger


Namun ada fragmen yang membuat aku sedih, dan tak mengerti kenapa konflik yang berakhir tragis dimunculkan di film ini. Apakah itu? apakah fragmen yang membuat aku sedih? nah biar enggak penasaran, nonton deh filmnya.

Film Preman Pensiun akan tayang mulai tanggal 17 Januari 2019, dan bisa kok ditonton oleh mereka dari  usia 13 tahun

Selebihnya, kamu juga akan diajak jalan-jalan, menelusuri  indahnya kota Bandung,  ada jalan Asia Afrika, hingga masuk ke jalanan pemukiman penduduk yang asri, resik, juga menyaksikan sebagian budaya lokal negeri ini, yaitu budaya Sunda.

Sebelum Press Conference, penyelanggara acara meminta para undangan dan semuanya untuk mendoakan almarhum Didi Petet. Memang, Preman Pensiun tidak bisa dipisahkan dari nama besar aktor kawakan itu, yang ikut bermain sangat apik di sinetron preman Pensiun sesi 1 dan sesi 2.

Tim penggarap film Preman Pensiun
  • Sutradara : Aris Nugraha
  • Skenario dan ide cerita: Aris Nugraha
  • Produser Eksekutif: Toha Essa, Didi Ardiansyah, Ferry Ardiyan, Deborah Debby Wage
  • Produser: Miftha S Yahya, Reggi Djundjunan
  • Produser Kreatif: Lukman Sardi

Pemain 
  1. Epy Kusnandar: Muslihat
  2. Tya Arifin: Kinanti
  3. Murad: Deny Firdaus
  4. Pipit : Ica Naga
  5. Gobang: Dedi Moh Jamasari
  6. Dikdik: Andre Manihot
  7. Imas : Soraya Hamid
  8. Ujang : M Fajar Hidayatullah

34 komentar:

  1. Whoaaa ternyata diangkat juga ke layar lebar...bahkan saya sendiri terlewatkan episode terakhirnya. bau-baunya saya bakalan ngakas abis nonton nih film. haha boleh deh sembari mengendurkan urat saraf sehabis kerja nobar bareng teman2 hehe

    BalasHapus
  2. Siap siap nonton akh, semoga filmnya sekeren sinetronnya ya bu. Udah kebayang yang bertato tapi nyalinya zonk hahaha

    BalasHapus
  3. Aku tuh ngakak nih lihat tampilan kang Epy yang hnaya pakai baju kaos dalam dan celana pendek gitu. Totalitasnya matap. Pilemnya pasti ya mantap

    BalasHapus
  4. aku baru liat beritanya dan pake singlet doank yah hahahaha... Kang Epiii kedinganan gak tuh ??

    BalasHapus
  5. Aku beneran ga ngeh sama sinetron2nya tau2 ada di layar lebar hehehe ���� Pastinya bagus dan lucu yam para pemain filmnya juga oke2. Asik ajak keluarga tertawa2 dj biskop bareng2.

    BalasHapus
  6. senangnya tahun ini ada beberapa film yang ditayangkan kembali tapi di layar lebar jadi penonton yang kangen bisa menontonnya dibioskop

    BalasHapus
  7. Ini salah satu film yang kutunggu kemunculannya, dan juga oleh para Pecinta Sinetron Preman Pensiun. Ceritanya diambil dari kehidupan sehari2 terutama warga Sunda (Bandung), drama komedinya berasa banget ya Mba.

    Btw, salfok sama Kang Epi dengan kaos singletnya, kocak amaaat, hahaha

    BalasHapus
  8. Aku juga suka banget sama Preman Pensiun sejak masih ada Didi Petet, begitu habis kok jadi kangen dengan suasananya yg sederhana. Alhamdulillah ya diangkat jadi layar lebar

    BalasHapus
  9. Akupun jadi banyak belajar nih dr film ini mba,, ringan kocak tp menohok y berbohong bisa merugikn diri sendiri

    BalasHapus
  10. Dari zaman mendiang Didi Petet aku ngikutin emang lucu bikin ngakak apalagi ambil setting Bandung jadi berasa banget deket ini film hahaha..jadi penasaran deh pengen nonton versi filmnya berarti hari ini tayang ya mba

    BalasHapus
    Balasan
    1. ga sabar ini pengen nonton udah tayang dr tgl 17 januari 2019 y mba

      Hapus
  11. hehehehe, sesuatu banget deh kang Epy, anti mainstream dia hahaha
    Jadi kepo banget pengen nonton yang kocak2 kayak gini.
    lumayan nih buat refreshing :)

    BalasHapus
  12. Pernah liat extranya di MallBintaro Xch. tp gak nonton karena cuman nganter cucu nonton film Terminator...md2an bakal nonton nanti apkg film kocak.

    BalasHapus
  13. Pesan moral yang ingin disampaikan kesederhana seorang pemimpin menengah kebawah.

    Dari sinetron ke layar lebar membuat rasa kangen di obati

    BalasHapus
  14. Kemarin, saya nonton filmnya. Menghibur banget meskipun endingnya gak terduga hehehe

    BalasHapus
  15. Kepingin nonton, tapi kayanya lebih seru kalo rame2 sama teman. Masih nyari hari yg pas buat janjian niih :))

    BalasHapus
  16. Kayaknya bagus nih filmnya kalo para pemain mengandalkan pada permainan watak jadi bukan sekedar jual fisik cantik atau tampan

    BalasHapus
  17. Judulnya juga udah bikin penasaran sih karena preman kalo udah berhenti jadi preman kehidupannya berubah banget

    BalasHapus
  18. Pernah nonton sinetronnya memang lucu dan menggelitik nib ceritanya. Penasaran jg film nya kyk gimana hehe..

    BalasHapus
  19. Kalau nonton ini udah kebayang bakal kocak abiis..jadi pgn nonton

    BalasHapus
  20. Seneng yang bisa kppdar sekaligus bareng2 satu frane sama.pemain preman pensiun

    BalasHapus
  21. Akutu pernah lagi makan di rumah makan Bandung ((karena memang tinggal di Bandung)).
    Kok ga lama, meja sebelahku tuu rame banget...
    Aku lihat...kata suamiku "Sebelahmu tu artis, Mi..."

    Hahha...aku ga sadar,
    ternyata salah satu artis pemain Preman Pensiun TV series.

    Hihi..

    BalasHapus
  22. Aduh duhhhh jadi pengen nonton filmnya, karena dulu kan udah lihat serialnya di tv. Kayaknya mesti siap tisu jugak ya karena nggak hanya konyol tapi mesti ada juga insight yang bikin haru di Preman Pensiun ini

    BalasHapus
  23. Aku udah tahu soal film ini. Sukanya bagian mereka angkat budaya sunda gitu kan. Pas sinetron dulu, waktu ditinggal Didi Petet kuudah jarang nonton

    BalasHapus
  24. Denger dari temen-temen ini film goki dan banyak maknanya ya, benarkah? aku sama sekali belum pernah nonton

    BalasHapus
  25. Ternyata walau genre komedi tapi filmnya kaya pesan moral ya mbak Tite? Ajakin aku nobar juga donk, penasaran sama jalan cerita filmnya hehe :D

    BalasHapus
  26. Kang epy mukanya aja udah keliatan kalau orangnya humoris banget, makanya film ini pasti bikin penonton ngakak habis :)

    BalasHapus
  27. Lucu ya mbak filmnya, ini kesukaan bapakku nih suka nonton di TV. Asyik ya ikutan nonton bareng pemain filmnya

    BalasHapus
  28. yang main preman beneran kan ya hehehe..aku kok ngebayangnya begiet. Dan baca review emen-temen sepertinya menarik bangeeet nontonnya. Let's watch the movie..

    BalasHapus
  29. Premier di Bandung dapet freepass. Bagus filmnya. Dua pekan ini disuguhi filn Indonesia yang bagus. Keren ya mba.

    BalasHapus
  30. ini yang pernah disinetron kan ya?
    aku ga sempat liat sinetronnya ternyata ada serie movie nya
    jadi penasaran pengen liat

    BalasHapus
  31. Wah menariik, aku klo sinetron males nontonnya. Kalo film okelaah

    BalasHapus
  32. Kayaknya asyik juga ya nontonnya. Menggambarkan keseharian dan pasti sarat makna

    BalasHapus
  33. Film ini rekomended banget dinonton breng keluarga yah mba, ah maaksih banyak ulasannya, ajdi tambah penasaran dengan Film Preman Pensiun

    BalasHapus