Kamis, 11 Februari 2016

Nasi Goreng Dalam Kenangan

Siapa yang suka nasi goreng? nyaris tak ada yang tak menyukainya. kalau pertanyaannya dibalik, ada yang tidak suka nasi goreng? jawabannya pasti sama, nyaris semua kita menyukai nasi goreng. 

Nasi goreng termasuk kuliner yang rasanya khas, yaitu nasi yang dibumbui bawang mereh, bawang putih, cabe dan kecap, digoreng. racikan bumbu nasi goreng memang membuat lidah tak mau berhenti makan, hehehe. 

Ada rasa gurih, pedas, dan sedikit manis menimbulkan sensasi rasa tersendiri. Aku ingat waktu kecil, sering sekali sarapan nasi goreng sebelum berangkat sekolah. aku tak ingat apakah ibuku menambahkan cabe atau tidak, karena yang kuingat sampai saat ini rasa gurih dan manis kecapnya.

Kesukaan kami serumahpun tidak sama, kalau aku lebih suka nasi goreng yang lengkap dengan kecap, sebaliknya adikku menyukai nasi goreng yang tana kecap. Maka ibuku selalu mengambilkan untuk adikku terlebih dahulu, sesudah diberi kecap barulah aku diambilkan,.

Sampai saat ini, kalau memasak sendiri nasi goreng, aku lebih suka masak nasi goreng kampung, yaitu nasi goreng, lauk telur dadar, kadang ditambahkan petai, hehehe. 

Jaman dahulu, nasi goreng yang aku kenal memang sesederhana itu, hanya nasi berbumbu, dengan lauk dadar telur, bahkan terkadang tanpa lauk apapun sudah enak.

Pada perkembangannya, saat ini berbagai macam variasi nasi goreng bermunculan. nasi goreng campur ayam, dicampur ayam, bakso, sosis, nasi goreng dicampur sayuran, bahkan dicampur dengan daging panggang dan sebagainya.

Sejarah Nasi Goreng

Ternyata, nasi goreng itu ada juga sejarahnya lho, sejarah nasi goreng, keren ya? hehehe. Serius ini, karena dimana-mana yang namanya nasi ya dimasak dengan tanpa minyak. Aku sempat ingat entah kapan ngobrol dengan seorang kawan yang mengisahkan riwayat nasi goreng, hehehe.

Kukira dulu, nasi goreng itu berasal dari kebudayaan orang jawa, khususnya Jawa Tengah, ternyata aku keliru, karena masakan nasi goreng ini asalnya dari negeri China. masyarakat di negeri China dikenal sangat menghargai apapun terlebih - lebih makanan, yang didapat dari hasil memeras keringat mereka.

Dengan filosofi pengargaan terhadap apapun itu membuat mereka juga tidak mengenal kebiasaan membuang sisa makanan, membuang makanan, apapun alasannya. Masyarakat China juga dikenal tidak menyukai masakan yang dingin. 
 Sego Wadang

Maka untuk menjaga agar nasi yang dingin tidak terbuang dan mereka masih bisa menikmati makanan yang panas, atau hangat, maka mulailah mereka memasak kembali nasi yang sudah dingin dengan digoreng.

Nah, sejak itulah di tengah masyarakat China dikenal masakan nasi goreng, lalu, kenapa di Indonesia ada juga masakan nasi goreng? apakah sama dengan nasi goreng yang dimasak oleh masyarakat China?

Saat para pedagang dari negeri China datang ke Indonesia, tentu mereka membawa kebiasaan-kebiasaan yang biasa mereka lakukan di negerinya, termasuk salah satu adalah membuat nasi goreng. Maka terjadilah akulturasi atau percampuran budaya, salah satunya dalam bentuk memasak nasi.

Jadi, sebenarnya  nasi goreng bukan menggoreng nasi yang baru masak, namun menggoreng nasi yang dimasak hari sebelumnya ( bahasa Jawa : sego wadang ). Menurut yang memahami masakan, nasi goreng yang enak, yang digoreng bukan nasi baru. 

Aku sendiri sampai saat ini bikin nasi goreng ya, sego wadang hehehe. kalau nasi yang masih abru ya dimakan dengan sayur dan lauk, tidak digoreng.
Nasi Goreng Polos, dari Sego Wadang

Saat ini nasi goreng sudah berkembang, dengan berbagai macam variasinya, nasi goreng ayam, nasi goreng sayur, nasi goreng oriental, nasi goreng babad, nasi goreng kambing dan sebagainya. Semua variasi itu, basicnya nasi dibumbui cabe, bawang merah dan bawang putih.

Nasi goreng juga di jual di hampir semua lapisan masyarakat dan tidak mengenal kelas soail, dari yang dijual dengan gerobag dorong keliling, dijual di warung tenda, rumah makan sederhana, sampai restoran-restoran besar, atau restoran hotel berbintang.

Nasi Goreng Ala Cafe

Apapun macam nasi goreng, aku lebih menyukai nasi goreng kampung, hehehe. karena nasi goreng kampung bagiku membangkitkan kenangan dan mengobati kerinduan pada orang tua. Aaah, jadi melow begini.


38 komentar:

  1. Aku juga suka banget nasi goreng, Mba. Tapi nasi goreng putih, ditunis dengan bawang putih yg banyak sampe harum dan renyah. Jadi dr Cina toh sejarahnya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, hanya karena akulturasi budaya ya, nasgor jadi milik kita hehehe

      Hapus
  2. Emang betul mba, apalagi nasi gorengnya buatan ibu kita sendiri.. punya rasa yang khas :')

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener, karena bikinnya dengan cinta, dan itu ngangeni

      Hapus
  3. waw, nasgor kesukaannku mba soalnya praktis apalagi kalo pagi banyak sisa makan malam

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, sisa masakan dicampur, diiris, cemplung-cemplung, jadilah nasgor enyaak

      Hapus
  4. Nasi goreng kambing, nasi goreng pete, nasi goreng ikan asin, bumbu sedikit pedas di kasih toge Jepang sedikit..bewww... Nyam..nyam..

    BalasHapus
    Balasan
    1. nasgor bikinan sendiri itu kak :o enak kayaknya :D

      Hapus
  5. Aku juga suka nasi goreng. Yang paling enak adalah buatan ibu. Bumbu alami, tanpa macem-macem. Tapi tetep aja enak. ^^ Lebih enak dari di warung

    BalasHapus
  6. Betul tuh....nasi goreng yg paling enak buatan ibu sendiri, karena ada taburan cintanya disetiap adukannya :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yess, tepat. Ada butiran cinta di setiap adukan

      Hapus
  7. segonya panjang panjang emang..jadi cucok banget buat nasgor

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehe, iya ya? nasgor mah enak dengan sego apa saka

      Hapus
  8. Owalah dari china toh -_- aku yang keturunan china malah gatau :/

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku juga belum lama tahu, dengan eprcampuran budaya, nasgor jadi milik kita juga

      Hapus
  9. Aaaaaakkk.. jadi pengen nasi gorengg ^^

    BalasHapus
  10. Hadeuuh untung lagi baca nasi goreng kebetulan tukang nasgor lewat depan rumah, pesen satu bang pake pedas yah

    BalasHapus
  11. iya bener, nasi goreng biasanya pake nasi yg kemarin .. kalo nasi yg baru mateng, terus dibikin nasi goreng, kesian nasinya. udah ditanak, pake digoreng lagi hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, kesian, tambah kasihan dikunyah lagi sama Rani, hahaha

      Hapus
  12. Nasi goreng saya suka saya suka :D

    BalasHapus
  13. nasgor salah satu favoritku maaak. Enak bikin sendiri tapinya, jadi bebas mau ditambahin apa aja dan bumbu apa aja, kadang aku bereksperimen dg bumbu2 :D (sok gaya bisa masak) Hehe

    BalasHapus
  14. Sego wadang, artinya nasi kemarin. Oooh..baru tau saya. Saya pengemar nasi goreng putih.

    BalasHapus
  15. Loh aku malah baru tau ternyata nasi goreng asalnya dari cina :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaa, cuma sekarang sudah jadi masakan Asia kali yaa

      Hapus
    2. hihi bner bnaget mbak.. :3 di cina juga udah banyak variasinya :3 aku pernah nyobak nasi goreng cina yang ada ikan apa nya gtu lupa aku .. dan itu mahal banget porsinya dikit :') tapi enak sih

      Hapus
  16. Komentar ini telah dihapus oleh administrator blog.

    BalasHapus