Selasa, 18 Agustus 2015

Pentas Teater Koma

Siapa yang tak kenal Teater Koma? Tentu saja sebagian besar kita tak asing lagi dengan nama itu, terlebih mereka yang memiliki ketertarikan pada seni, utamanya seni pentas panggung. Teater Koma, nama yang kondang, yaitu sebuah kelompok seni pertunjukkan yang sudah cukup lama malang melintang di dunia seni Indonesia. 

Teater Koma yang berdiri sejak tahun 1977 di Jakarta, merupakan kelompok seni pentas panggung yang memiliki reputasi yang tak diragukan lagi. Sejak kelahirannya, Teater Koma telah melahirkan karya, berupa sandiwara panggung hingga 139 pementasan yang digelar, dan pagelaran yang aku saksikan adalah pagelaran yang ke 140. Pagelaran tersebut kadang-kadang juga dilakukan melalui layar gelas, televisi, meskipun lebih banyak berupa pentas panggung.

Dinakhodai oleh N. Riantiarno, kelompok seni pertunjukan ini masih terus setia melangkah, dan dengan anggota yang terus teregenerasi dengan baik. Hal itu bisa dilihat, hingga saat ini Teater Koma memiliki anggota yang terdiri dari lintas usia, yang berarti lintas generasi.
Hasil gambar untuk sampek engtay teater koma 2015
Dahulu, lakon-lakon Teater Koma, sering ditayangkan oleh TVRI, sehingga aku bisa menikmatinya. Lalu pada kurun waktu tertentu, aku hanya bisa mengikuti cerita tentang pentas-pentas Teater Koma melalui media cetak saja.

Karena aku tinggal sangat jauh dari ibu kota, yang ada hanyalah harapan, hanyalah mimpi bahwa pada satu saat aku bisa menyaksikan pentas panggung Teater Koma. Keinginan itu tak pernah luntur, bahkan sejak pindah ke kota Bogor aku semakin berharap suatu saat bisa menyaksikan pentas Teater Koma.

Tuhan Maha Tahu, hehehe, tak disangka aku mendapat undangan untuk nonton pentas Teater Koma, wooow tentu sangat terkejut bercampur senang. karena meskipun berharap dapat menonton Teater Koma, namun juga tak menyangka jika kesempatan itu akan datang juga.

Spektakuler


Kesan spektakuler itu sangat terasa saat menginjakkan kaki di gedung Indonesian Convention Exhibition ( ICE ), di BSD City, sebuah lokasi pagelaran yang sudah memiliki reputasi internasional. Di lokasi ini, kerap digelar berbagai pertunjukan seni, bak oleh artis domestik maupun artis mancanegara.

Kesan spektakuler juga terasa tampak dari tata panggung yang penuh warna-warna cerah, terutama warna merah, selain warna kuning dan orange. Tata busana dan tata rias yang lumayan heboh, menjadi ciri tersendiri yang membedakan Teater Koma dengan yang lain.

Lalu bunyi-bunyian musik yang mengiringi, membuat pertunjukan semakin 'hidup'. Belum lagi efek ledakan petasan yang banyak digunakan untuk mengiringi adegan-adegan tertentu, menjadi kejutan tersendiri bagi penonton.

Gaya pentas musikal disertai bahasa tubuh, merupakan pertunjukan yang langka bisa disaksikan di negeri ini, sehingga model tontonan semacam ini akan terus dicari oleh mereka-mereka yang menggemari seni pertunjukan panggung.

Pentas yang kusaksikan, sebuah pentas kisah cinta klasik dari Cina, yaitu Sampek Engtay yang disadur dan disesuaikan dengan perkembangan jaman. Lakon ini ternyata tetap menarik minat banyak kalangan, terbukti dengan penuhnya kursi penonton.
Gedung Pertunjukan yang Megah
Kualitas para pemainnya tak perlu diragukan lagi, mereka sangat paham bagaimana berakting diatas panggung. Salah satu kelebihan pentas penggung adalah intonasi dan vokal yang berubah-ubah sesuai tuntutan peran. Kadang lembut, kadang melengking, kadang juga jenaka.
Menyaksikan pentas panggung Teater Koma, adalah menyaksikan hiburan yang bergizi, memenuhi dahaga akan hiburan yang berkualitas. Menyaksikan pentas ini, kita akan merasakan totalitas para pekerja seni. Totalitas yang tersinergi dalam tata panggung, musik yang mengiringi dan akting para pemainnya itulah yang membuat pertunjukan itu meninggalkan kesan yang dalam. Sehingga ketika pertunjukan usaipun rasanya tak hendak beranjak dari kursi.



Sumber Tulisan dan Gambar
  1. Buklet Pertunjukan Sampek Engtay
  2. ice-indonesia.com
  3. Koleksi foto Pribadi

45 komentar:

  1. Kebetulan aku sudah tau famousnya teater Koma sejak SMP, Mak. Tapi belum pernah nonton. Tapi aku suka lihat teater kok, secara kuliahnya di sastra Indonesia sih. Hehehe :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waah, sama dong, aku juga sejak remaja juga suka.
      Nonton ayuuk,dijamin ketagihan
      Maksih ya sudah mampir

      Hapus
  2. sudah tau sih teater komanya, tapi belum pernah nonton aku mbak

    BalasHapus
  3. Balasan
    1. Beneer, megah dan menawan
      makaish ya, udah berkunjung

      Hapus
  4. aku juga belum pernah lihat teater koma, reputasinya sih sudah kesohor

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nonton yuuk, dijamin bakalan ga kecewa
      Makasih mba, udah mampir

      Hapus
  5. Aku blm.pwrnah nonton theater koma....

    BalasHapus
  6. Beberapa kali sudah nonton pementasannya. Koma emak oke banget. Berkhayal menjadi bagian dari mereka. Tapii kayanya dah telat yaa. Dah rempong sama anak n keluarga. Hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waaa, kita sama mba, aku juga berkhatal menjadi bagian dari mereka tooos.
      Jangan nyerah, satu saat siapa tahu akan menjadi artis di teater Koma>
      Makasih sudah berkunjung mba

      Hapus
  7. Beruntung sekali aku pernah nonton pas Bang Nano, Mb Ratna dan pasukannya pentas di Semarang. Ceritanya ya Sam Pek Eng Tay itu. Keren banget deh.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Woow, semoga ada pentas lagi di Semarang, agar ponakanku juga bisa nonton.
      Makaish mba Uniek kunjunganya

      Hapus
  8. Tahu teater koma, tp belum pernah nonton secara langsung...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mba Ika harus nonton nih, hehehe, tak akan kecewa kok
      Makasih ya mba, udah mampir

      Hapus
  9. Jaman SMA sempet nonton salah satu pementasan Teater Koma, judulnya Figaro adaptasi naskah Itali -kalo gak salah-. Saking berkesannya nonton pementasan drama seperti itu jadi pengalaman tersendiri buatku.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mba, aku juga sangat terkesan sama pertunjukan mereka, totalitasnya membuat pertunjukan jadi hidup

      Hapus
  10. wiiiiih datang ya kemaren ke ice..
    pasti bagusssss bangeett

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaa, kebetulan salah satu pemainnya paman aku, hehe
      makaish say, udah mampir

      Hapus
  11. belum pernah liat pentas teater...jadi pengin ke convention Jakarta Hall Bund hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hayuk ksini atuuh, ke rumahku sekalian
      makasih ya sudha mmapir

      Hapus
  12. waktu ada pameran Seni Patung Pencak Silat di TIM, saya pengen nonton pertunjukkan dari teater koma yang gratisan mbak
    tapi sayangnya ga bisa soalnya bentrok hari kerja :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Biasanya unuk awak media suka ada yang gratis tuuh
      Makasih ya mas udah mampir

      Hapus
  13. kalau nonton pentas drama secara langsung pasti lebih mengena, merinding juga karena berasa realnya ya mbak

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaa, bener, kita berasa ikut main #Jihhhay, terasa sangat hidup
      Makasih Ev, udah mampir

      Hapus
  14. aku belum pernah nonton teater dan kurang paham dunia perteateran...tapi dari sini jadi tahu teater koma hehe...pasti keren banget yaa... :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nonton atuuh, banyak inspirasi di tontonan pentas panggung
      makasih ya udah mampir.

      Hapus
  15. aku taunya telaatt :( padahal pengen banget nonton. penasaran pengen liat theater. hiks

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kayanya bulan November akan ada pertunjukan lagi mba, mudah-mudahan ga telat ya, bisa nonton
      Makasih ya, sudah berkunjung

      Hapus
  16. hiihi,, kok aq gak gaul sama teater koma ya mak, tapi suka nonton yg beginian :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Gaul dunk aah, kan teater Koma termasyhur, heheh
      makasih Desi, udah mampir

      Hapus
  17. Saya sering mendengar nama TEATER KOMA sejak lama, tapi takpernah menonton secara langsung. yang pernah cuman Ketoprak ama Ludruk

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yaa, mirip dengan kethoprak, sama-sama pentas panggung.
      makasih mas, sudah berkunjung

      Hapus
  18. Pemain Tetaor Koma memang jempolan sehingga mereka juga eksis di layar lebar maupun televisi. Actingnya mantap.
    Kisah cinta Sam Pek Ing tay pernah saya tonton di pentas ludruk di kampung saya waktu saya duduk di bangku SMP. Juga nonton kisah ini di JTV.
    Terima kasih atas sajiannya
    Salam hangat dari Jombang.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaa, aktingnya sangat total.
      saya juga nonton Sampek Engtay versi kethoprak waktu kecil, hehe.
      Terimakasih kembali pakde, kunjungannya

      Hapus
  19. teater koma kayanya seru yah beda dari teater-teater biasanya

    BalasHapus
  20. waw, pasti seru bisa nonton teater koma langsung :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Seruu, dan menyenangkan, serasa ingin ikut main hahaha
      Makasih kunjungannya mba

      Hapus
  21. Belum pernah nonton teater sekaliber Teater Koma. Paling nonton temen-temen sekolah main teater di pentas sekolah

    BalasHapus
  22. Kemarin sempat ada teman jug ayg ngajakin nonton teater koma ini, cuma karena emang akunya yg ngga mudeng soal teater jadi aku ngga ikut hihi..
    acaranya di ICE BSD toh mak..

    BalasHapus
  23. terakhir saya menyaksikan teater koma itu pas SMA, kurang lebih 20 tahunan yang lalu .. jadi kangen juga... baru tau teater koma berdiri 1977.. lama juga ya.. kalau dulu ngga di paksa sama sekolah untuk menyaksikan teater koma.. bisa jadi sampe sekarang ngga tau tucch yang namanya teater :)

    BalasHapus