Sabtu, 27 Juni 2015

Memaknai Kebersamaan Saat Buka Puasa Bersama

Kebersamaan bersama keluarga senantiasa menjadi dambaan bagi setiap orang, karena dalam kebersamaan banyak sekali hal-hal positiv yang bisa dipetik, atau yang bisa dirasakan. Bagi setiap orang, keluarga memiliki arti yang istimewa, karena dengan keluargalah kita semua berbagi kehangatan, berbagi kebahagiaan.

Terlebih lagi di bulan Ramadhan, bulan istimewa bagi segenap orang muslim, tentu ingin sekali menikmati kebersamaan bersama keluarga. Keistimewaan bulan Ramadhan tentu ingin dirasakan bersama-sama dengan keluarga.

Dahulu, kami sekeluarga kadang-kadang juga melakukan buka bersama seluruh keluarga besar suamiku, di tempat-tempat tertentu, seperti rumah makan. Sepintas lalu, berbuka bersama di luar  memang seperti menyenangkan karena terasa seperti sebuah rekreasi.


Namun, lambat laun kemi sekeluarga mengubah kebiasaan kami berbuka puasa di luar rumah. Sekarang, sudah hampir lima tahun kami sekeluarga memilih berbuka puasa di rumah orang tua kami, rumah mertuaku.

Suasana kekeluargaan yang hangat

Ada beberapa hal yang menjadi pertimbangan kami, sehingga kami memilih untuk kembali ke rumah saat mengadakan acara berbuka puasa bersama.
  • Tidak perlu tergesa-gesa
    Jalanan macet sudah menjadi fenomena umum di kota besar, sehingga untuk berkumpul keluarga tepat waktu, kadang-kadang sulit dilakukan.
    Karena bertemu di rumah keluarga, kalaupun macet, tentu tak akan ketinggalan acara
  • Waktu longgar dan lebih bebas
    Dengan makan di rumah, maka kita akan bebas melakukannya sampai jam berapapun. Berbeda jika kita makan di rumah makan, tentu tak mungkin untuk berlama-lama. sekalipun kita booking tempat, tentu tetap harus bergantian dengan pengunjung lain.
  • Makanan yang tak terbatas
    Sebanyak-banyaknya memesan makanan di rumah makan, tentu ada keterbatasan juga, sekalipun dana yang kita miliki besar.
    Sementara jika makan di rumah, bisa dipastikan, makanan akan berlimpah. bahkan ada kemungkinan kita  masih bisa berbagi dengan yang membutuhkan atau dengan tetangga sekitar.
  • Privacy lebih terjaga
    Karena berada di rumah sendiri, tentu privacy kita lebih terjaga. Tidak akan saling terganggu dan saling mengganggu dengan orang lain.
  • Kehangatan lebih terjalin
    Tujuan utama berbuka bersama adalah bukan hanya untuk berkumpul, dan sekedar makan-makan saja.  Jauh lebih dalam dari itu, tujuan berbuka bersama keluarga adalah  untuk lebih mendekatkan hubungan antar anggota keluarga sehingga satu sama lain akan semakin dekat.

Ruang keluarga, ruang favorit

Di rumah mertua, ruang favorit keluarga besar untuk berkumpul adalah ruang keluarga. Ruang keluarga berdampingan dengan ruang makan, dan tidak diberi sekat. Sehingga ruang terasa lapang, anak-anak yang masih kecil bisa bercanda riang, bergerak tanpa dibatasi dan dilarang-larang.
Kami bisa bercengkerama, ada yang duduk di kursi, ada yang lesehan di karpet, dan anak-anak pun bisa bercanda dengan riang, berlarian kesana kemari.

Ruang keluarga ruang favorit

Beberapa pengalaman menarik

  • Masakan bervariasi
    Masakan yang ada menjadi lebih bervariasi, karena msing-masing anggota keluarga membawa masakan. Tentu saja terlebih dahulu dibagi pada kategori sayuran, lauk, buah-buahan dan sebagainya, sehingga menekan kemungkinan masakan akan tersisa dan mubadzir.
  • Shalat berjamaah
    Usai makan ta'jil, kami sekeluarga selalu shalat maghrib berjamaah. Demikian juga setelah makan bersama, shalat tarawih juga kami lakukan berjamaah. Biasanya dilanjutkan dengan kultum yang disampaikan oleh salah seorang anggota keluarga.
  • Kegiatan sosial
    Kami sekeluarga mengadakan kegiatan sosial dengan berbagi kepada orang-orang yang membutuhkan. Acara ini juga dilakukan secara bersama-sama.
    Biasanya dengan membeli barang yang akan dibagi, bisa bahan mentah seperti sembako, pakaian dan lainya. Bisa juga makanan nasi lengkap dengan lauk.
    Kemudian kami juga akan ke jalan untuk membaginya bersama.
Pengalaman yang menarik dan berkesan sekali, karena membangun kedekatan antar anggota keluarga, dan memberikan pengalaman spiritual yang  pasti bermanfaat. Pengalaman melakukan kebaikan adalah pengalaman yang menarik.
Pengalaman itu saya peroleh karena saya melakukan berbagai kegiatan Ramadhan di rumah, termasuk kegiatan berbuka puasa bersama keluarga besar. Sehingga kebersamaan di saat buka bersama bukan hanya karena berkumpul dan makan bersama. Kebersamaan di saat berbuka puasa bersama, menjadi lebih bermakna. Dengan bersama keluarga dan berada di  rumah  pada  saat Ramadhan, maka banyak hal yang kita dapatkan.

38 komentar:

  1. Balasan
    1. Bener, lebih nyaman tentu berada dirumah saat berbuka
      Makasih mas Cahyanto, sudah mampir

      Hapus
  2. Home sweet home ya.
    Tapi memang sih kalau buka puasa di rumah itu, rasanya jauh lebih nikmat, karena nggak perlu susah juga buat cari tempat sholatnya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yups, bener mba, buatku terutama, bisa pake pakaian rumah saja, hehe

      Hapus
  3. Iyaaa, rumah segala2nya. Buka di mall itu kadang menguras emosii ;) hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

      Hapus
    2. Hahaha, menguras semuanya ya mba, emosi tenaga dan dompet
      Makasih ya mba, sudah berkunjung

      Hapus
  4. mbak, sama deh kita sekarang saya lebih senang buka puasa di rumah bareng keluarga besar. dulu waktu membujang sih demennya buka bareng di luar sama temen2, sekarang lebih senang di rumah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yups, bener, dan yang jelas, buka di rumah itu kita bebas, tidak harus menahan diri, mau gojek, mau berlama-lama dll
      Makasih ev, sudha mampir

      Hapus
  5. Sy juga lebih suka buka di rumah Mak. Lebih sante dan ga buru2 ngejar jam buka seperti kalo bukber di luar.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehe, iya, kalo buka di rumah kita lebih nyantai ya mba
      trims ya, sudah berkunjung

      Hapus
  6. Aku juga senang buka bersama dirumah..kalau diluar pulangnya pasti malem..... :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, kalo dirumah, kemaleman juga ga papa ya mba, hehehe
      Trims ya mba udah berkunjung

      Hapus
  7. Setuju.... pokoknya paling enak dan nyaman ya Mbak kalo bukber di rumah :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mba Diah, apapun yang kita makan, kalo di rumah jadi enaak geeh
      Trims ya mba, udah mampir ke rumahku

      Hapus
  8. Bareng keluarga di rmh, buka puasa jd makin nikmat ya mak

    BalasHapus
    Balasan
    1. Beneer mba, nikmat sekali, meskipun tak harus dengan sayur dan lauk mahal
      makasih mba Inda, udah mampir

      Hapus
  9. Kalau di luar penuh sesak Mak. Malah gak bisa nikmat

    BalasHapus
    Balasan
    1. bener, yang ada malah tergesa-gesa ya, makan ga berasa
      Makasih mba Riska, sudah mampir

      Hapus
  10. kebersamaan saat berbuka puasa adalah hal yang menyenangkan :)

    BalasHapus
  11. Memang akan lebih nyaman berbuka puasa di rumah aja yah mbaak..
    Gak kena macet ataupun harus ngantri :)

    Paling sesudahnya pada giliran cuci piring aja deh yah hehe...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Lebih nyaman, lebih bebas ya tidak terburu-buru apapun>
      Cuci piring, mah biasa hehehe
      Makasih mba, udah mampir

      Hapus
  12. Sama mbak...sekarang keluarga saya juga lebih senang berbuka di rumah. Lebih tenang gak perlu terburu-buru ngejar waktu sholat.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya dik Nurul, kita bisa bagi waktu dengan fleksibel karena berada di rumah sendiri
      Makasih ya dik, udah berkunjung

      Hapus
  13. aku juga di rumah mba :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waah, sama dunk kita
      Makaksih ya, sudah mampir

      Hapus
  14. Home sweet home ya Bu, saya jg lebih suka buka puasa di rumah, kalo pun beli makanan di resto prefer tetap memakannya di rumah jadi ga riweuh hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaa mba, itu jalan tengahnya, kalo kepengin masakan resto, kita bawa pulang saja
      Makasih mba, udah mampir

      Hapus
  15. lebih suka di rumah lebih tenang :)

    BalasHapus
  16. Buka dirumah selain lebih irit teteup kebersamaammya dapet ya mak ^^

    BalasHapus
  17. Kebayang deh, asyiknya buka bersama keluarganya Mbak, banyak nilai positifnya ga sekedar kumpul.. Nice share, mbak...

    BalasHapus
  18. selalu betah di rumah sendiri walupun seperti apapun rumahnya

    BalasHapus
  19. Paling enak itu memang berbuka di rumah sendiri ya Mbak.. Apalagi rumah yg kita beli dari hasil keringat sendiri itu gimana gitu rasanya...koq adem banget utk didiami bersama keluarga tercinta ya Mbak...

    BalasHapus
  20. Buka di rumah lebih bebas lebih nyaman walau makanannya ga seenak di resto haha

    BalasHapus
  21. Kangen keluarga besarku, hiks...seneng sekali ya bisa berkumpul bersama dan lebih menyenangkan di dalam rumah

    BalasHapus